Lita: “Jadi ibu yang bisa dibanggakan dan membanggakan anaknya … “

Maulita Iqtianty, teman kami yang satu ini adalah Managing Editor Mommies Daily, salah satu situs parenting favorit kami juga. Menikah 7 tahun yang lalu dengan Gunari Utama, menjalani peran sebagai ortu dengan go with the flow. Kehadiran Langit Kilau Pelangi, membuat Lita jadi orang yang lebih baik. Ecieee :p. Yuk, mari simak cerita lengkapnya di bawah ini.

Apa cita-cita waktu kecil? Sekarang terwujud enggak?

Cita-cita waktu kecil kayanya banyak banget! Salah satunya jadi penari, guru TK, penulis/ wartawan dan pekerja sosial. Umm.. jadi bukan salah satu, ya. Salah banyak, hehe.

Tercapai atau nggak, seperti bisa dilihat, alhamdulillah tercapai sebagai penulis/ wartawan. Walaupun cita-cita sebagai penulis ini sebenarnya dalam pandanganku, penulis = nulis buku. Eh, belum kejadian juga buku bikinan sendiri. Tapi seiring berjalannya waktu, mulai bisa terima kenyataan bahwa penulis bukan selalu mereka yang nulis buku 😀

Penari enggak, karena sadar ternyata nggak bakat banget untuk tampil, walaupun banci tampil *loh*

Guru TK juga belum tercapai, tapi setidaknya disadari saat punya anak, ngadepin anak sendiri aja suka kewalahan apalagi ngadepin anak orang lain, ya?

Makanya, mungkin Tuhan kasih jalan nggak nunjukin jalan saya jadi Guru TK 😀

Jika cuma ada 2 kegiatan di dunia ini, masak dan bersih-bersih, bakal pilih yang mana?

Bersih-bersih!

Ini rasanya udah jadi rahasia umum bahwa aku nggak bersahabat sama dapur. Hahaha!

Alasannya? Aku tuh tipe yang makan untuk kenyang, bukan yang gairah banget sama makanan. Jadi dalam hidupku, cuma ada 2 kata buat makanan, doyan sama nggak doyan. Lidahnya nggak bisa dipercaya. Makanya kalo masak, aku nggak bisa nentuin seberapa banyak garamnya, gulanya, dan sebagainya itu supaya jadi enak. Pake resep? Duh, ini susahnya kalo otaknya yang dipake bagian yang kreatif terus, haha. Aku selalu improvisasi dari resep. Nggak bisa ngikutin resep. Buat aku, resep itu terlalu teknis. Hahaha

Gimana dulu ketemunya sama pasangan? Siapa naksir duluan?

Wah, ini bisa jadi 1 artikel terpisah, haha! Ketemunya di kantor lama. Aku diminta tolong sama Manager HR untuk pilih orang yang mau di-interview, karena aku akan jadi user-nya. Terus dari tumpukan CV yang masuk,aku capcipcup milih CV dia, dengan alasan “Belum ada anak kampus ini yang kerja di sini”, haha!

Terus dia keterima, jadilah temenan. As in, temenan beneran. Sampe dia tau aku pacaran sama siapa aja dan dia juga sering aku jodoh-jodohin sama temanku. Terus karena kami kerja di PH, aku sering nggak balik karena ngedit program, dia salah satu yang suka malas pulang. Tau lah, anak-anak PH gimana. Pas dia udah resign duluan dari kantor tersebut, baru deh sering telpon, sms, gitu-gitulah. Yang naksir duluan siapa? Ya dia lah. Haha! 

Kapan & gimana memutuskan ‘this is the one” dan kemudian menikah?

Aku sih nggak pernah mikirin apa-apa ya, jalanin aja. Paling yang bikin aku ‘ngeh’ kalo nih orang bisa dipercaya justru di urusan kerja. Karena dia dulu report-nya ke aku, jadi aku tau seberapa jujur dia sama kerjaannya. Seberapa besar dia tanggung jawab sama kerjaan. Ini sebenernya agak random, ya, untuk milih orang jadi suami? Haha. Terus aku lihat juga, dia orangnya pekerja keras, dia udah hidup terpisah sama orangtuanya dari SMP dan dia berusaha banget lulus kuliah 4 tahun pas supaya nggak ngeberatin orangtuanya. Aku sangat appriciate dia untuk urusan ini, sih. Secara ya, aku tau banget di jurusan kuliah yang dia ambil (komunikasi), apalagi cowok, berapa banyak sih, yang bisa lulus tepat waktu? Jarang banget!

Pas ngajakin nikah juga nggak pake pikir panjang. Lagi makan di kantin kantor, dia tau-tau ngajak nikah. Terus aku bilang iya, 3 bulan kemudian kami nikah deh! 😀

 Setelah nikah, langsung pengen punya anak atau menunda dulu? Kompak nggak?

Ini juga nggak pernah mikirin, sih. Jalanin aja. Masalah ini kami kompak deh, segala hal kami jalani aja dulu apa adanya. Mungkin kurang tepat, ya, tapi ya jalanin aja haha..

Ada nggak alasan manjur yang rajin dipakai saat hamil atau ngidam?

Waktu hamil, kebetulan aku cukup sering nge-flek. Bahaya apa nggak, tapi bisa jadi alasan supaya suami jadi anter jemput setiap hari ke kantor.  Hahaha!

Ada persiapan khusus buat menyambut bayi? Ikutan kelas atau just go with it?

Nah ini, memutuskan nikah aja, go with the flow, begitu juga selanjutnya deh, haha!

Apa yang paling diinget pas melahirkan?

Perasaan bingung pas lihat ada bayi dideketin ke aku. Bingung? Iya, bingung. “Gue harus nangis, ya, atau ngapain nih?” Haha! Mungkin pengaruh obat bius karena aku dioperasi, ya?

Gimana kehebohan bulan-bulan awal punya bayi? Masih sempat mandi?

Hahaha! Ini banget! 

Alhamdulillah awal jadi ibu masih tinggal sama mama, jadi ada yang siap sedia mengasuh anak kalau aku butuh mandi atau istirahat. Apalagi saat itu cucunya baru satu, ya. Tapi pernah dong, sok-sok mau mandiri, aku taro anakku di ranjang, sementara aku mandi. Yang ada, mandinya nggak tenang. Banyak what if, what if di kepala. Kalo anakku mukanya ketutup selimut gimana, kalo dia nangis aku nggak dengar gimana, kalo dia terguling terus jatuh gimana. Emang ya, jadi orangtua itu meningkatkan kadar paranoid 200%! Haha!

2013-04-25 15.51.44

Momen apa yang bikin ngerasa “Oh, gini ya jadi orangtua.”?

Humm.. agak bingung nih jawabnya, secara aku orangnya santai kali ya. Paling berasa banget sih kalo ngomongin masalah finansial, ya. Haha! Kaya ditampar, gitu. Manalah kepikiran dulu uang sekolah anak bisa sampe belasan atau puluhan juta? Dan mau nggak mau harus kita kumpulin, kan? Emangnya mau anak nggak sekolah? Iih, jangan sampe deh! 

Atau kalo anak lagi sakit, ya. Apalagi yang sakitnya menimbulkan rasa sakit tapi dia bingung ngomongnya. Duh, pengin nangis dan ngambil alih rasa sakit dari badannya dia, deh! 

 Apa yang paling mengagetkan antara “ekspektasi” dengan “realita” saat punya bayi?

Waduh, apa, ya? Seperti udah disebut berulang, aku ini orangnya santai. Jarang punya ekspektasi terhadap sesuatu. Mungkin akan kedengaran klise, tapi aku biasanya jalanin apa yang menurut insting aku terbaik aja. Begitu juga saat punya anak. Paling dulu waktu belum punya anak kebayang ntar pas punya anak bisa tetap hang out malam, asik-asik nyalon, kongkow sama teman, dan seterusnya. Tapi seiring berjalannya waktu, ternyata susah, bok! Bukan karena nggak bisa, ya. Alhamdulillah infrastruktur di rumah (maksudnya pengasuh) bisa dipercaya. Tapi balik lagi ke insting. Insting aku nggak membenarkan aku untuk jadi ibu yang kaya gitu. Bukan berarti aku nyalahin ibu yang asik-asik nyalon, asik kongkow sama teman, dsb lho ya. Aku juga masih kok, cuma dulu tuh ekspektasinya aku masih bisa jalanin kehidupan single saat punya anak. Ya, ternyata nggak bisa sesering dulu. Jauh berkurang!

Being a parent makes you a better person. Apa yang paling berubah dari diri sendiri setelah jadi orangtua?

Lebih bisa menahan emosi.

Waktu belum menikah dan punya anak, anger management aku jelek banget. Haha! Ngomel sama anak buah di kantor, berantem sama kenek kopaja, dan seterusnya. Tapi sekarang, aku sadar ada manusia lain yang mengamati, melihat dan meniru segala tingkah laku aku, ibunya. Banyak yang bilang ibu adalah sekolah pertama seorang anak, dan ternyata ini bener banget. Apa aku mau anakku kaya aku? Kalo ambil yang baiknya aja, alhamdulillah. Lah kalo yang jelek-jeleknya ditiru juga? Secara aku tau jeleknya aku gimana, ya nggak mau lah anakku kaya jeleknya aku. Haha!

Multitasking. Berapa banyak hal yang pernah dilakukan sekaligus di saat yang bersamaan dan apa aja?

Haha! Kalo jadi ibu nggak bisa multitasking, kayanya belum jadi ibu deh! Kerjaanku basisnya digital, jadi kadang suka kerja dari rumah. Ya sering lah, nemenin anak main sambil kerja. Atau kerja di kantor sambil dengerin anak di rumah nyanyiin lagu yang dia pelajarin di sekolahnya.

What is your weirdest 24 hour as a parent?

Huff, apa ya.. 

Pas masa menyusui eksklusif kali ya. Kaya nggak punya energi yang habis dan kekuatan tersendiri untuk bisa terus ngasih ASI full selama 6 bulan pertama. Selama di rumah nyusuin terus, di kantor merah ASI, meeting di mana aja kalo pas waktunya merah ASI ya merah ASI, malam-malam kebangun nyusuin nyambung merah ASI lagi. Amazed sama diri sendiri dan sekaligus merasa aneh, kok bisa ya, gue segitu niatnya  ngasih ASI.

Kalau punya kantong Doraemon, bakal keluarin alat apa untuk mengatasi tantangan orangtua yang mana?

Pintu ke mana saja!

Bok, jalanan maceeeet! Kalo punya pintu ke mana saja enak, abis anter anak tinggal masuk ke pintu itu, sampe deh kantor. Terus jam makan siang,  bisa balik ke rumah, makan sama anak dulu dan pulang kantor juga nggak harus nunggu sekian jam untuk bisa ketemu anak.

Now you’re a parent, how do you see your parents? What’s the best and the worst of them?

Sebenarnya sejak sebelum jadi orangtua, aku udah respect banget sama mama papaku. Mereka berdua merelakan ke dua anaknya kerja di dunia kreatif. Padahal dua anaknya perempuan, dan bidang kerja kreatif ini kan long hours banget, ya. Setelah punya anak, aku makin respect dan sayaaang banget sama mereka. Dan yang pasti, aku mau seperti mereka yang bisa kasih kepercayaan untuk anaknya sehingga anak-anaknya hormat sama  mereka.

If your family is a rainbow, warna apa yang yang mewakili setiap anggota keluarga? Kenapa begitu?

Suamiku hitam dan putih. Kenapa, ya? Dia orangnya fleksibel, tapi sering juga melihat suatu hal ya hitam putih aja. (Pelangi nggak ada hitam putih ya? Haha)

Aku mungkin warna-warna dasar, ya, merah, biru, kuning karena aku lebih fleksibel dari suami dan lebih luwes bergaul sama orang baru.

Langit adalah warna campurannya: jingga, ungu karena dia mewarisi gabungan sifat kami.

Kebisaan atau kelebihan apa yang dipunyai pasangan yang sangat dikagumi?

Suamiku orang yang mandiri. Aku kagum sama hal ini. Apalagi buat aku yang dari kecil sampe sebelum menikah tinggalnya selalu sama orangtua.

How do you deal with each other? Siapa yang nyamperin duluan kalo lagi marahan?

Ini kesadaran masing-masing aja, walau seringnya ya suami sih 😀 

Kegiatan apa yang seneng dikerjain berdua bareng pasangan? eg. Naik sepeda, main online game.

Kerja. Haha. kebetulan suami videographer dan aku penulis. Sering banget kami terlibat dalam satu produksi bersama-sama. Lainnya ya palingan lari atau jogging, sih.  

Apa resep favorit keluarga?

Tempoyak! Ini makanan khas daerah Sumatera kesukaan suami yang nurun ke anak. Alhamdulillah walaupun musuhan sama dapur, tapi aku bisa masaknya, hihihi

family1

Bagaimana pekerjaan sebagai Managing Editor Mommies Daily memengaruhi hari-hari sebagai ibu? Seru ya, banyak dapat informasi? 

Seruuu! Kenal sama banyak orang, punya akses lebih ke orang-orang yang berpengaruh di dunia parenting dan yang paling seru sebenarnya bisa berbagi dengan orangtua lain dalam scope yang lebih besar.

Kalau rumah banjir, benda apa yang bakal diselametin duluan?

Anak, dong 

Selain itu ya handphone dan dompet. Hp buat hubungin minta bantuan, dompet karena malas ngurus surat-surat kalo hilang :p

What is your happiest moment as a parent?

Punya Langit sebagai anakku.

What is your ulimate wish as a parent?

Jadi ibu yang bisa dibanggakan dan membanggakan anaknya.

 

Leave a Reply