Olin: “Tetep aja pas prakteknya ngerasa clueless …”

Olin: “Tetep aja pas prakteknya ngerasa clueless …”featured

Pas kami mengontak Olin untuk share cerita keluarga di #Family24Q, respon pertamanya adalah “Bukannya itu buat seleb-seleb gitu, ya?” Jawaban kami: Hmm, siapa pun yang berinteraksi dengan 24hourparenting.com, seleb juga di hati kami. Cieeee :p. Anyway, senengnya di #Family24Q kali ini, kami menghadirkan Olin, Donny dan putri mereka, Kinan, yang berusia 3 tahun. Dan betul sekali, 24hourparenting.com ketemu keluarga kecil ini melalu twitter @24hrParenting. Setiap keluarga ceritanya spesial, daaan bener dong, cerita Oline nggak kalah seru, terutama bagian ngeden 2x langsung lahir itu Kinan. Hahaha. Selamat menyimak :)

Apa cita-cita waktu kecil? Sekarang terwujud enggak?

Hmm, pertama wartawan. Selanjutnya pengen jadi duta besar (hihii) dan gak ada yang terwujud..hiks. Padahal, dulu udah ngincer jurusan HI pas masuk kuliah dan gak ada yang tembus juga SPMB-nya. Kalo dipikir-pikir, saya punya cita-cita itu karena pada dasarnya saya orangnya bawel ga bisa diem. Hahaa yah sudahlah sekarang jadi wartawan dan duta besar untuk keluarga aja, deh :p

Jika cuma ada 2 kegiatan di dunia ini, masak dan bersih-bersih, bakal pilih yang mana?

Lebih milih bersih-bersih, bukan karena gak suka masak atau gak suka makan yaa. Tapi karena sebenernya saya tipe yang paling gak bisa liat segala sesuatu yang kotor dan berantakan bawaannya pengen ngerapiin. Nah, tapi kenyataannya adalah pas udah punya anak tenyata standar kebersihan dan kerapian itu harus saya turunkan, karena setelah ada anak kecil rumah jadi lebih lama berantakannya daripada rapinya makanya sekarang saya getol banget biasain Kinan  beresin mainannya sendiri :D

Gimana dulu ketemunya sama pasangan? Siapa naksir duluan?

Tau gak, ini semua terjadi berkat jasa. Bukan sih, bukan jasa mak comblang tapi Friendster. Hahaa …  iya …  iya, memang sejadul itu, kok. Jaman Friendster lagi jaya-jayanya itulah kami ketemu. Awalnya, gara-gara di Friendste saya, dia liat foto reuni SMP di mana adiknya yang bungsu itu temen seangkatan saya waktu SMP. Dia adalah kakak kelas SMP yang dulu belum pernah saya kenal. Yah, memang sesempit itulah dunia kami. Anehnya, kami baru mengenal ketika sudah jauh-jauh merantau ke ibukota. Lah, dari dulu ke mane aje, Bang? Hihi.. Ternyata lingkaran pertemanan kami pun banyak yang saling mengenal dan yang pasti rumah kami gak terlalu jauh, lho. Cuma berjarak sekitar 20km. Kalo orang Jawa bilang, “peknggo” singkatan dari ngepek tonggo (dapet tetangga).

Soal siapa yang naksir duluan, kok saya lupa yaa (ah, bilang aja gak mau ngaku kalo duluan). Secara waktu itu kami sama-sama habis putus dari mantan-mantan kami yang sudah pacaran bertahun-tahun. Hihiik, masih sok-sok cuek gak butuh gitu, lah..

Kapan & gimana memutuskanthis is the one dan kemudian menikah?

Memang dari awal kami niat untuk gak main-main. Ternyata, di perjalanan, kami menemukan kecocokan. Memang, harus diakui dia orang pertama yang bisa langsung diterima (dengan baik) oleh orangtua saya dan dilihat sebagai seseorang yang serius sama anaknya. Akhirnya, pertanyaan itu datang dari ibu tentang kapan anaknya akan ditembung (bahasa Jawa untuk dilamar). Eh, ternyata malah disambut dengan sangat serius pula. Maka terjadilah ☺

Setelah nikah, langsung pengen punya anak atau menunda dulu? Kompak nggak?

Kompak banget. Apalagi ayahnya Kinan orangnya santai. Prinsipnya, kita gak menunda dan gak ngebet juga, sih. Selalu menjawab dengan sok cool kalau ditanya, “udah isi belum?”  Hahaa .. Kehamilan di bulan keenam pernikahan pun kita gak duga sebelumnya. Pas tahu kalau hamil pun gak nyangka karena masih terlalu pecicilan :p

Ada nggak alasan manjur yang rajin dipake saat hamil atau ngidam?

Gak ngerasain ngidam, lho. Tiap hari selalu ditanya kepengen apa? Mau dibeliin apa? Malah bingung ngejawabnya. Apalagi awal-awal masuk minggu ke-7 sempet mual hebat dan gak bisa makan. Yang lucu, saya dimanjain banget, deh. Gak boleh ngerjain kerjaan rumah dan dia yang kerjain. Ihiiiiyyyy… Mungkin karena baru pertama hamil yaa. Kehamilan selanjutnya kayaknya enggak bakalan, deh. Ehehee …

Ada persiapan khusus buat menyambut bayi? Ikutan kelas atau just go with it?

Persiapannya palingan baca buku-buku dan browsing tentang kehamilan, kelahiran, ASI, dst. Sempet pengen ikutan kelas hamil tapi belum kesampaian, akhirnya malah praktekin senam sendiri di rumah sebelum dan sesudah bangun tidur. Gara-garanya, pas masuk bulan ke-7, dokter bilang saya mengalami placenta previa (plasenta/ari-ari posisinya berada di bawah menghalangi jalan lahir) tapi syukurlah berkat senam mandiri ternyata placenta bisa berubah posisi dan bisa melahirkan normal. Dua kali ngeden, Kinan pun lahir ☺

Apa yang paling diinget pas melahirkan?

Kontraksi seharian dan pembukaannya gak nambah-nambah karena ternyata Kinan nungguin sampe ayahnya dateng. Pas lahiran, saya di Salatiga dan ayahnya dari Jakarta. Dia bilang udah di kereta padahal gak dapet tiket dan akhirnya ngejar pesawat … eh, pesawatnya delay pula. Tidaak! Karena dia gak mau bikin saya panik dan kepikiran. Hihii, begitu dia dateng, eh kok ya langsung bukaan 9 dan gak lama Kinan lahir.

Oh iya, trus satu lagi yang paling syok, pas tiap 4 jam sekali diliat pembukaannya sama suster. Huwaaa..ngiluuuu ☹ Belum lagi jahitan pasca lahiran yang buanyak ituh. Maapkan, gak maksud nakutin para bumil nih, yaa.

Gimana kehebohan bulan-bulan awal punya bayi? Masih sempat mandi?

Mandi sih sempet lah karena pas habis lahiran sampe sebelum cuti lahiran selesai saya tinggal di rumah ibuku. Hebohnya lebih karena tetep aja pas prakteknya ngerasa clueless. Wejangan dan segala macam mitos yang bertubi-tubi (halaahh) bikin mumet (pusing). Kadang, malah bawaannya jadi sedih dan pengen nangis pas anak nangis. Apalagi suami jauh, kan. Huhuuu … Apa itu ya yang namanya babyblues?

olin1

Momen apa yang bikin ngerasa “Oh, gini ya jadi orangtua.”?

Nah, ini padahal udah banyak yang bilang tentang begadang setelah punya anak, tapi pas mengalami, kok tetep yaa. Ternyata dari habis lahiran dan sampai … yah selama Kinan masih ngASI, gak ada tuh yang namanya bisa tidur nyenyak hahaa .. Setiap malam, tidur selalu terganggu. Tapi lama-lama memang bakalan terbiasa sih :p

Apa yang paling mengagetkan antara “ekspektasi” dengan “realita” saat punya bayi?

Sebenernya karena udah sering liat pengalaman teman-teman juga saudara yang sudah punya bayi jadi antara ekspektasi dan realita yang kita hadapi kayaknya sih gak terlalu jauh, ya. Walaupun tetap kaget dan ngerasa clueless juga sih pas awal-awal habis lahiran.

Being a parent makes you a better person. Apa yang paling berubah dari diri sendiri setelah jadi orangtua?

Yang pasti jadi lebih tenang, yah. Meskipun saya bukan orang yang sabar banget tapi lebih bisa mengendalikan diri lahh yaa. Lebih disiplin lagi, lebih bertanggung jawab lagi, segala sesuatunya (mau gak mau) mendahulukan kepentingan anak. Belajar juga untuk jadi contoh yang baik karena ternyata apa pun yang kita lakukan mudah sekali ditirukan olehnya.

Multitasking. Berapa banyak hal yang pernah dilakukan sekaligus di saat yang bersamaan dan apa aja?

Pernah tuh gendong sambil nyusuin sambil terima telpon sambil makan karena udah kelaperan. Hahaa …

What is your weirdest 24 hour as a parent?

Masa-masa pas menjelang resign. Karena pengasuh tiba-tiba minta berhenti, lalu Kinan terpaksa dititip ke daycare. Akhirnya Kinan sakit dan harus nebulizer tiap hari. Rasanya berat banget waktu itu. Yah, tapi syukurlah semua berlalu dengan baik dan memang jalannya untuk masing-masing keluarga itu beda-beda, kok. Walau awalnya sempat stres karena harus di rumah momong anak, sekarang saya sudah bisa menikmati dan gak pernah menyesal sudah mengambil keputusan untuk berhenti dari pekerjaan ☺

Kalau punya kantong Doraemon, bakal keluarin alat apa untuk mengatasi tantangan orangtua yang mana? 

Kayaknya yang paling penting pintu ke mana aja, deh. Jadi, kalau butuh apa-apa gak usah cari atau beli jauh-jauh dan bisa cepet, kan. Trus, kalau butuh nitipin anak ke eyangnya gak perlu mudik dulu *eh

Now you’re a parent, how do you see your parents? What’s the best and the worst of them?

Memang bener lho apa yang dikatakan oleh sebagian orang, ketika kita mulai tahu kalo diri kita sedang hamil sampai saat-saat kita melahirkan lalu momong anak, kita jadi makin sayang sama ibu kita. Kita menyesali hal-hal yang dulu (atau masih) menyakiti hatinya. Huhuu terharu yaa. Bahkan, orang pecicilan kayak saya ini bisa juga ternyata jadi seorang ibu :p

Meski ada hal-hal juga dari orangtua yang gak pernah kita setujui sampai saat ini dan gak pengen kita terapin ke anak kita nanti, tapi, mau gak mau, ketika kita resmi menjadi orangtua kita akan bisa mengerti mengapa dulu ibu kita teramat cerewet mengenai banyak hal dan tanpa disadari apa yang dulu mereka lakukan ke kita ngaruh banget terhadap persepsi kita mengenai parenting. Betul, bukan?

If your family is a rainbow, warna apa yang yang mewakili setiap anggota keluarga? Kenapa begitu?

Donny : Biru. Kenapa? Karena dia selalu mengingatkan kita terhadap awan biru yang bersih dan tenang. Terhadap laut biru yang damai meskipun ada ombak kecil di sana sini ☺

Olin : Merah. Mmm, karena memang seperti darah yang berwarna merah, saya selalu bersemangat selalu ingin bergerak selalu ingin berbicara hahaa …

Kinan : Ungu. Dia adalah perpaduan dari biru dan merah itu. Kadang terlihat malu-malu dan tidak terduga sementara di sisi lain bisa teramat ceria terhadap hal-hal yang disukainya.

Kebisaan atau kelebihan apa yang dipunyai pasangan yang sangat dikagumi?

Suamiku ini adalah cerminan dari apa yang kita sebut santai. Santaaaii dalam segala hal. Si plegmatis sejati yang bertemu dengan koleris murni hahaa… Dia bisa dengan tenang menghadapi hal apa pun dan ini, jujur saja, sesuatu yang kadang gak saya punyai :p

Itulah kenapa dia selalu bisa jadi penyeimbang, penyejuk (udah kayak AC, bok), pembawa damai (halaahh) dan itu hal yang sangat saya kagumi sampai saat ini..

How do you deal with each other? Siapa yang nyamperin duluan kalo lagi marahan?

Kalau menyimak jawaban-jawaban di atas pasti tau dong yaa jawaban untuk pertanyaan ini .. hahaha :p

 Kegiatan apa yang seneng dikerjain berdua bareng pasangan? eg. Naik sepeda, main online game.

Wisata kuliner. Karena kami berdua sama-sama suka makan. Dari jaman pacaran selalu deh ke mana pun kita pergi fokus buat cari tempat makan yang enak. Hihii …

Apa resep favorit keluarga?

Sederhana aja sih resep favoritnya adalah nasi goreng yang dimasak dengan spesial☺

Kalau rumah banjir, benda apa yang bakal diselametin duluan?

Buku ☺

olin3

What is your happiest moment as a parent?

Ketika anak kita melakukan sesuatu karena kita yang ajarin. Pertama kali bisa jalan, kita lihat langkah pertamanya. Pertama kali bisa ngomong, kita denger kata pertamanya. Gimana rasanya kalau semua itu kelewat? Pasti nyesel banget, deh.

What is your ulimate wish as a parent?

Anakku bisa respek sama orangtuanya, tapi tetap menjadikan orangtuanya teman terbaik dalam hal apapun baik diskusi serius atau sekedar becanda. Selalu merasa nyaman serta percaya kepada kami sehingga dia bisa menjadi dirinya sendiri seutuhnya. Tantangan banget tuh, ya. Semoga kami bisa mewujudkannya. Aamiin 

 

About the author

Keluarga Kita

Semoga kami bisa menjadi teman seperjalanan yang asik untuk para orangtua. Silakan berkeliling, selamat membaca :)

Add comment