Bagol & Dewa: “Apa pun yang dilakukan, pasti kepikiran anak. Itu aneh, lho. Bener.”

Bagol & Dewa: “Apa pun yang dilakukan, pasti kepikiran anak. Itu aneh, lho. Bener.”featured

Andhika Akbar (Bagol) dan Dewa Ayu Putu Novita Angelia (Dewa) menggagas New Parent Academy (@NParentAcademy) yang membuka kelas untuk orangtua baru untuk bisa belajar dalam sesi-sesi pertemuan, selain tentunya juga sehari-hari menjalani pekerjaan utama dan mengasuh dua putri cantik, Kei Radhiyya Akbar (Adia) dan Leia Carra Akbar (Carra). Bagol kerja di rumah dan Dewa kerja kantoran, dua-duanya hobi lari dan suka race bareng, yang satu tenang, satunya lagi meledak-ledak. Banget serunya ini, kami pun ketawa banyak pas mengedit :)) Selamat menyimak! 

Apa cita-cita waktu kecil? Sekarang terwujud enggak?

Bagol: Waktu kecil sih disugesti sama orangtua biar jadi insinyur. Tapi ternyata gak kuat sama pelajaran IPA. Jadi langsung beralih mau jadi pemain sepak bola profesional atau pemusik. Eh, gak kesampean semua -_-

Dewa: Jadi penyanyi. Sempet ikutan audisi segala lho di Indosiar. Wakakakakk.
Sekarang masih ingin mewujudkan cita cita itu. #NyanyiRaissaMantanTerindah #DilemparMic :)

Jika cuma ada 2 kegiatan di dunia ini, masak dan bersih-bersih, bakal pilih yang mana?

Bagol: Bersih-bersih aja, gampang gak pake belajar lagi.

Dewa: Bersih bersih, dong! Gue gemes sama yang kotor soalnya. Kalo masak gak begitu gemes gemes amat :D

Gimana dulu ketemunya sama pasangan? Siapa naksir duluan?

Bagol: Pertamakali ketemu waktu ospek di angkatan, kebetulan satu Fakultas. Gak jelas juga sih siapa yang naksir duluan. Yang pasti, selama 4 tahun kuliah, mata dan kuping gue gak pernah lepas merhatiin Dewa, cewek pertama yang jadi Ketua Angkatan di kampus dan kebetulan ngalahin gue waktu pemilihannya secara telak. Sejak momen dia ‘menang’ itu, saat itu pula dia jadi cewek yang spesial di mata gue. #saik

Dewa: Temen kuliah seangkatan. Ketemu pertama kali di depan ruangan Tata Usaha, dia pake jaket kuning. Di situ kita langsung ketawa tawa ngakak karena becandaan masing-masing yang nyambung dan kocak. Jadilah dia orang yg pertama kali gue taksir! Sayangnya, dia udah punya pacar, begitu juga dengan saya. Tapi selama di kampus tetep penasaran, sampe pas jadi pengurus majalah kampus, gue bikin ide buat bikin rubrik “Tanya Bagol” (karena dia adalah ketua Himpunan pada saat itu). Gue yg bikin semua pertanyaannya, tapi tentu saja Bagol nggak tau siapa yang mengusulkan rubrik tersebut :D

Kapan & gimana memutuskan ‘this is the one” dan kemudian menikah?

Bagol: Selama kuliah 4 tahun, kebetulan gue punya cewek, dan Dewa juga punya cowok. Jadi baru deket justru saat udah sama-sama lulus dan balik ke Jakarta. Momennya adalah saat ternyata banyak kriteria pasangan seumur hidup gue dapatkan dan rasakan dari Dewa, bahkan baru beberapa bulan pacaran. Basically, she’s my equal untuk hal apa pun dan itu udah cukup untuk memutuskan ‘This Is The One’.

Dewa: He’s the one karena dia bisa menghadapi saya dengan cara yang orang lain nggak bisa.
Kita emang gak pengen pacaran lama dan langsung menikah, tapi syarat dari kedua orangtua adalah masing-masing harus punya pekerjaan dulu. Jadi setelah punya pekerjaan, ya, menikah :)

Setelah nikah, langsung pengen punya anak atau menunda dulu? Kompak nggak?

Bagol: Langsung pengen punya anak, dan sepakat. Karna sebenernya udah rencana nikah dari tahun 2007, karena satu dan lain hal, harus tertunda selama 3 tahun. Alhamdulillah, baru liat ada pembalut wanita di kamar mandi, setelah menikah hampir 2 tahun.

Dewa: Langsungg doongg. Entahlah, jadi cita-cita aja punya anak di usia 25 tahun.

Ada nggak alasan manjur yang rajin dipake saat hamil atau ngidam?

Bagol: Selama gak jauh (mau makan sate harus ke Cibungur, Purwakarta) dan gak ribet (jam 10 malem pengen makan surabi), gak perlu pake alasan kalo lagi hamil atau ngidam, pasti dibeliin atau dianterin.

Dewa: Kayaknya nggak ada sih ya, jarang diturutin juga soalnya hahaha. Pernah ngidam mie ayam yang ada di Bandung pas hamil anak pertama, eh baru terpenuhinya pas hamil anak kedua :D

Ada persiapan khusus buat menyambut bayi? Ikutan kelas atau just go with it?

Bagol: Gue sih dulu males ikut yang begituan, kalopun ikut itu juga dipaksa sama Dewa -_- Baru kena batunya pas anak udah lahiran dan gak ngerti apa-apaan. Cukup menyesal juga ternyata. Banyak hal yang gak bisa cuma ngandelin insting atau naluri alami sebagai orangtua, banyak hal yang ternyata perlu dipelajari juga biar lebih siap.

Dewa: Semua diikuti karna gue parno banget pas ibu bilang “Siapin uang yg banyak buat beli susu formula, karena ASI kamu nggak bakal cukup.” Jadi saya ikut kelas menyusui, kelas hypnobirthing, Kelas hypnobreastfeeding, ikut kelas persiapan calon ayah, ikut milis, saya sampe dateng ke rumah sakit yang menyediakan konselor laktasi atau semua persiapan yang dibutuhkan untuk nanti setelah melahirkan.

Apa yang paling diinget pas melahirkan?

Bagol: Dari sudut mata (gak berani liat dari perut kebawah, posisi disamping Dewa doang), terlihat ada seperti air mancur keluar. ITU APA??!! :’(

Dewa: Saat Vaginal Touch. SYIOK banget. HAHAHA. Sisanya Alhamdulillah lancar.

Gimana kehebohan bulan-bulan awal punya bayi? Masih sempat mandi?

Bagol: Buset ini, mah. Masa-masa terberat selama hidup. Dikirain 3 bulan menjelang pernikahan adalah 3 bulan ‘terseram’, ternyata 3 bulan awal punya anak ngalahin semuanya -_- Mandi sih masih sempat. Paling yang susah itu tidur pulas tanpa gangguan selama lebih dari 3 jam. Capeknya berasa banget.

Dewa: Sempet … mandi kucing tapi ya, bukan mandi yg sambil luluran nyanyi nyanyi :)))
Terus sempet babyblues juga dan mewek tersedu sedu pas Bagol berangkat kerja. Hehe

Momen apa yang bikin ngerasa “Oh, gini ya jadi orangtua.”?

Bagol: Waktu 3 bulan awal, dimana anak masih suka ngajakin begadang, gue kebagian berjaga dari jam 22.00-04.00. Di waktu tersebut, gue yang ganti popok, yang ajak maen, sampe yang ngasih ASIP. Biar Dewa bisa istirahat. Momen “Oh gini ya jadi orangtua” itu pada saat Dewa bangunin jam 22.00: “Bun, bangun, itu ASIP udah aku siapin di kulkas, ini popok/diapers-nya ya”. Dan semalaman gue ngurus anak dengan kondisi ngantuk, capek, acara tipi gak bagus, sepakbola Cuma ada weekend, Liga Champions lagi istirahat pula. Edaaann..

Dewa: Ketika kesenengan bahagia hanya dengan melihat pup bayi yg berbiji biji dan berwarna kuning keemasan. 

Apa yang paling mengagetkan antara “ekspektasi” dengan “realita” saat punya bayi?

Bagol: Mungkin pikiran gue mewakili banyak orang, kalo punya anak itu selalu menyenangkan, seperti yang terlihat di profile picture temen-temen yang duluan punya anak. Memang menyenangkan, tapi di foto tersebut tidak menggambarkan bagaimana ibu berusaha keras dalam menyusui, bagaimana ayah harus bekerja lebih keras karena pengeluaran membengkak, dan sama sekali tidak terlihat bagaimana capek dan lelahnya ayah-ibu saat ngurusin segala hal yang berhubungan dengan anak.

Dewa: Ekspektasinya akan selalu tertawa bersama sang bayi yang begitu menggemaskan  kayak di iklan iklan. Realitanya bayinya sih memang menggemaskan, tapi tertawa-tawanya sambil ngantuk belum tidur, muka kusut, dan dasteran :D 

BagolDewa1

Being a parent makes you a better person. Apa yang paling berubah dari diri sendiri setelah jadi orangtua?

Bagol: Yang pasti saat ini lebih banyak berpikir terlebih dahulu baru bertindak, gak maen asal hajar bleeehh. Karena anak adalah peniru yang sangat baik, jadi takut tindakan buruk yang gue lakukan akan ditiru oleh mereka.

Dewa: Jadi lebih berpaikir dua kali untuk melakukan sesuatu. Karena sekarang yang dipikirkan bukan hanya untuk diri sendiri. Juga jadi lebih memperhatikan kata-kata dan tindakan, karena orangtua adalah contoh terbaik bagi anak.

Multitasking. Berapa banyak hal yang pernah dilakukan sekaligus di saat yang bersamaan dan apa aja?

Bagol: Kebetulan kantor gue di rumah. Jadi sembari ngerjain kerjaan, sembari ngurus anak juga. Jadi udah biasa angkat telpon dari klien tapi backsound anak nangis -_- Meski ada beberapa waktu yang harus fokus. Misalnya, lagi bikin report atau kerjain transaksi, fokus kerjaan dulu. Misalnya lagi waktu anak dikasih ASIP, nyuapin, ngelonin tidur siang, memandikan, ya fokus ke anak dulu.

Dewa: Naik KRL yang berdesak-desakan minta ampun sambil bales e-mail penting dan sebentar lagi mau turun di stasiun. Alhasil tas pompa ASI ketinggalan! Lari kencang mengejar masuk lagi ke dalam kereta. Fiuhhhh, untung tasnya bisa diambil, akhirnya turun di stasiun antah berantah bingung pulang naik apa hahahahahaha.

What is your weirdest 24 hour as a parent?

Bagol: Apa pun yang dilakukan, pasti kepikiran anak. Itu aneh, lho. Bener.

Dewa: Saat tiba-tiba bayi menangis pas diganti popok sudah, di gendong gendong sudah, dinyanyi nyanyikan sudah, eh malah diam dan kembali tertidur dengan nyenyak saat saya peluk di kasur saya. Baru sadar bahwa saya sudah jadi Ibu ya saat itu.

Kalau punya kantong Doraemon, bakal keluarin alat apa untuk mengatasi tantangan orangtua yang mana?

Bagol: Robot penjaga. Jadi Robot ini di-setting untuk membantu gue ngurus anak. Mulai dari bersihin kotoran, siapin perlengkapan mandi beserta baju-nya, memberikan ASIP, sampai dia sudah besar nanti untuk melindungi dari penjahat, juga dapat mendeteksi lelaki hidung belang yg berusaha mendekati untuk menjadi pacar atau calon suami anak-anak gue. #AyahPosesif

Dewa: Baling Baling Bambu! Biar saya terbang aja dari kantor pulang ke rumah jadi gak perlu melewati kejamnya kemacetan jakarta.

Now you’re a parent, how do you see your parents? What’s the best and the worst of them?

Bagol: Sedikit banyak, pola asuh yang dijalankan orangtua, gue wariskan ke anak-anak. Dan baru sadar, apapun yang mereka lakukan ke gue ternyata selalu berlandaskan ‘demi kebaikan anak’. Jadi semuanya the best, gak ada yang the worst. Meski dulu sering melawan, baru sekarang kerasa tujuannya. *sungkem*

Dewa: Ayah saya adalah orang yg keras, tidak kenal lelah untuk mencapai tujuan dan mementingkan kebutuhan anak di atas segalanya. Sementara ibu saya adalah orang yang lembut, setia, dan penuh dedikasi. Saya sangat mencintai perpaduan tersebut karena hal tersebutlah yang menjadikan diri saya seperti hari ini. Apapun yang mereka pernah lakukan salah, saya percaya semua demi kebaikan. Saya nggak menyesali satu pun yg mereka lakukan untuk mendidik saya.

If your family is a rainbow, warna apa yang yang mewakili setiap anggota keluarga? Kenapa begitu?

Bagol: Nah ini susah untuk dijawab, karena gue buta warna parsial jadi gak begitu paham arti dari warna. Adia, anak sulung gue pun paling males kalo lagi mewarnai. “Ayah salah mulu ngasih tau warnanya”, katanya -__-

Dewa: Gue adalah merah karena gue hmm paling semangat mengajak keluarga ngapain kali, ya. Kalo Bagol adalah hijau yang bisa back up semuanya karena dia selalu mendukung rencana gue hehe. Kalo Adia adalah kuning karena dia adalah anak yang menyenangkan dan bisa beradaptasi di segala situasi. Kalo Carra kita berharapnya jadi warna putih yang bisa menjadi perekat antara satu sama lain. 

Kebisaan atau kelebihan apa yang dipunyai pasangan yang sangat dikagumi?

Bagol: Sampe sekarang gue masih kagum sama Dewa, karena gak liat “apa yang gue punya” waktu menikah, tapi lebih ke “yang penting punya gue”. Karena 3 bulan sebelum menikah, status gue adalah pengangguran, bahkan sampai 4 bulan setelah menikah belom punya penghasilan sendiri. Belom pernah denger ada cewek lain yang berani ambil risiko menikah dengan situasi kayak gitu.

Dewa: Aduh banyak nih sebenernya! Caranya dia mengendalikan emosinya, cara dia menyetir mobil yang nggak pernah marah-marah, cara dia mengelola keuangan keluarga,  atau cara dia menangani anak-anak (dia tau sisi mana seharusnya gue bisa menyuapi, sementara gue sendiri masih suka lupa!). Kayaknya saya belum pernah deh ketemu orang lain yang sesabar dan setenang dia.  

How do you deal with each other? Siapa yang nyamperin duluan kalo lagi marahan?

Bagol: Dewa orangnya cukup meledak-ledak, sedangkan gue lebih tenang. Jadi biasanya kalo lagi berantem, dia yang offence, gue cukup defence dengan cara diam :D Biasanya sih pagi juga udah peluk-pelukan lagi, baru diomongin pelan-pelan masalah yg malemnya belom kelar.

Dewa: Yang nyamperin duluan adalah SAYAAA!! Yang marah marah duluan juga SAYAAA!!! :D

Kegiatan apa yang seneng dikerjain berdua bareng pasangan? 

Bagol: Biasanya sih kami suka lari bareng kalo weekend pagi, kadang juga suka ikutan run-race bareng. Cuma karena kelahiran Carra, masih sulit ngatur waktu begitu lagi. Palingan kalo emang pengen lagi beduaan, suka nyuri-nyuri waktu buat nonton sama makan berdua doang. Itu juga udah enjoy. *nasib anak dua*

Dewa: Lari bareng! Duh ini bener bener meningkatkan rasa cinta, deh. Tahu ada orang yg menunggu gue di garis finish dan selalu menyemangati ketika berpapasan di tengah jalan. Tanpa disadari suami lagi-lagi sudah menjadi idola tersendiri.

Apa resep favorit keluarga?

Bagol: Resep makanan? Semua makanan yg tersaji di meja itu favorit -__- Tapi kalo resep untuk membangun keluarga, yang penting sih happy aja ngelakuin apapun. Seneng-seneng terus.

Dewa: Mungkin Kaki Naga nama masakannya. Soalnya itu masakan pertama saya yg diakui enak oleh suami. Hahaha.

Kalau rumah banjir, benda apa yang bakal diselametin duluan?

Bagol: Komputer. Itu alat utama untuk menafkahi keluarga ini. Kalo gak ada itu, masa harus Dewa lagi yang menafkahi seperti awal kami menikaaahh *drama*

Dewa: Hmmm… Surat-surat berharga kayaknya ya.

Apa yang paling challenging dari punya ‘kerjaan’ yang dikerjain berdua seperti saat mengelola New Parent Academy?

Bagol: Wah, kalo semua yang berhubungan sama New Parent Academy sih pasti challenging. Karena kebanyakan berantemnya -_- Tapi disitu justru makin membuat hidup kami sebagai pasangan, tambah seru.

Dewa: Challenging adalah disaat kita lagi capek banget dengan aktivitas, ngurus anak, tapi harus masih handle New Parent Academy. Untung sekarang udah punya team  Tapi melihat wajah peserta yg senang habis ‘melahap’ ilmu, atau pesan mereka yg bilang bahwa ilmu ini sangat berguna setelah melahirkan, bikin semuanya jadi terbayar lunas.

BagolDewa2

What is your happiest moment as a parent?

Bagol: Saat anak memanggil: “Ayaaaahh” dalam situasi apapun. Sesederhana itu.

Dewa: Saat sebelum tidur di bilang, “I Love You, Ibu. Adia seneeengg banget main sama Ibu.” 

What is your ulimate wish as a parent?

Bagol: Cuma pengen anak selalu menikmati semua proses didalam kehidupan, sehingga akan penuh dengan keceriaan dan kebahagiaan dalam menjalaninya.

Dewa: Pengen anak bisa mandiri,  berani memutuskan untuk dirinya sendiri sehingga dia jadi senang menjalani kehidupan ini.

 

About the author

Keluarga Kita

Semoga kami bisa menjadi teman seperjalanan yang asik untuk para orangtua. Silakan berkeliling, selamat membaca :)

Add comment